PPDB Sistem Zonasi: Banyak Kursi Kosong di Sejumlah SMPN

PPDB Sistem Zonasi: Banyak Kursi Kosong di Sejumlah SMPN

PPDB Sistem Zonas Banyak Kursi Kosong di Sejumlah SMPN
PPDB Sistem Zonas Banyak Kursi Kosong di Sejumlah SMPN

PPDB (penerimaan peserta didik baru) sistem zonasi ternyata tidak berpengaruh banyak dalam memenuhi pagu sejumlah SMPN. Dari 39 SMPN yang ada di Magetan, jatim, hanya delapan sekolah yang berhasil memenuhi pagu. Bahkan, di sejumlah sekolah perbatasan, banyak kursi kosong.

‘’Kebutuhan SMP dan lulusan SD memang tidak sepadan,’’ sebut Kabid Pendidikan SD dan SMP Disdikpora Magetan, Suroso.

Karena ada selisih itu, lanjut dia, banyak sekolah yang kekurangan pagu. Tetapi, Suroso mengaku persoalan itu tidak hanya terjadi di Magetan. ‘’Di daerah lain juga sama. Bukan hanya Magetan yang banyak sekolah tidak terpenuhi pagunya,’’ ungkapnya.

Disdikpora mencatat sekolah yang pagunya terpenuhi itu menyebar. Bukan hanya ada di SMPN 1 Magetan dan SMPN 1 Kawedanan. Tetapi, juga SMPN 1 Maospati, SMPN 3 Maospati, SMPN 1 Karangrejo, SMPN 1 Plaosan, SMPN 1 Barat dan SMPN 4 Magetan.

Suroso mengakui pihaknya juga salah perhitungan dalam menentukan pagu. Seperti yang terjadi di SMPN 2 Sidorejo. Sekolah itu masuk zona 2 PPDB dengan mendapat pagu sebanyak tiga rombongan belajar (rombel). Padahal, sekolah itu terletak di pelosok.

BACA JUGA: Kejarlah Ilmu Setinggi Langit, Tetapi Ini Rumah Dekat Sekolah Ditolak, Bunda Sedih

ADVERTISEMENT

Belum lagi mereka harus bersaing dengan SMPN 1 Sidorejo dan SMPN Panekan. Sementara, distribusi siswa baru hanya berasal dari tiga SD di Sidomulyo. Hasilnya, saat PPDB ditutup, SMPN 2 Sidorejo hanya mendapat 20 siswa. ‘’Ini memang kesalahan kami yang tidak memprediksi,’’ ujar Suroso.

Berdasar data disdikpora, tercatat ada sekitar 5.900 siswa ikut tahapan PPDB SMPN. Sedangkan, jumlah total keseluruhan lulusan SD/MI tahun lalu ada 7 ribu siswa. Tetapi, tidak semua mendaftar di SMPN. Sebagian ada yang memilih masuk MTs dan SMP swasta. ‘’Dan ternyata pilihan siswa ke sekolah itu-itu saja. Jadi, banyak yang tidak terpenuhi pagunya,’’ ungkapnya.

 

Rahmad Darmawan Tegaskan Siap Profesional Bertemu Mantan Klub

Borneo FC vs Barito Putera: Laga Gengsi Dua Klub Asal Kalimantan
Raih Kemenangan Perdana, Pelatih Persela: Harga Diri Pemain Mulai Bangkit
Rekor Lewis Hamilton Usai F1 Inggris dan Hasil Klasemen
Persib Bandung Timpang saat Meladeni Kalteng Putra
Target Moderat Astra Financial di GIIAS 2019

PPDB (penerimaan peserta didik baru) sistem zonasi ternyata tidak berpengaruh banyak dalam memenuhi pagu sejumlah SMPN. Dari 39 SMPN yang ada di Magetan, jatim, hanya delapan sekolah yang berhasil memenuhi pagu. Bahkan, di sejumlah sekolah perbatasan, banyak kursi kosong.

‘’Kebutuhan SMP dan lulusan SD memang tidak sepadan,’’ sebut Kabid Pendidikan SD dan SMP Disdikpora Magetan, Suroso.

Karena ada selisih itu, lanjut dia, banyak sekolah yang kekurangan pagu. Tetapi, Suroso mengaku persoalan itu tidak hanya terjadi di Magetan. ‘’Di daerah lain juga sama. Bukan hanya Magetan yang banyak sekolah tidak terpenuhi pagunya,’’ ungkapnya.

Disdikpora mencatat sekolah yang pagunya terpenuhi itu menyebar. Bukan hanya ada di SMPN 1

Magetan dan SMPN 1 Kawedanan. Tetapi, juga SMPN 1 Maospati, SMPN 3 Maospati, SMPN 1 Karangrejo, SMPN 1 Plaosan, SMPN 1 Barat dan SMPN 4 Magetan.

Suroso mengakui pihaknya juga salah perhitungan dalam menentukan pagu. Seperti yang terjadi di SMPN 2 Sidorejo. Sekolah itu masuk zona 2 PPDB dengan mendapat pagu sebanyak tiga rombongan belajar (rombel). Padahal, sekolah itu terletak di pelosok.

BACA JUGA: Kejarlah Ilmu Setinggi Langit, Tetapi Ini Rumah Dekat Sekolah Ditolak, Bunda Sedih

 

Belum lagi mereka harus bersaing dengan SMPN 1 Sidorejo dan SMPN Panekan. Sementara

, distribusi siswa baru hanya berasal dari tiga SD di Sidomulyo. Hasilnya, saat PPDB ditutup, SMPN 2 Sidorejo hanya mendapat 20 siswa. ‘’Ini memang kesalahan kami yang tidak memprediksi,’’ ujar Suroso.

Berdasar data disdikpora, tercatat ada sekitar 5.900 siswa ikut tahapan PPDB SMPN. Sedangkan, jumlah total keseluruhan lulusan SD/MI tahun lalu ada 7 ribu siswa. Tetapi, tidak semua mendaftar di SMPN. Sebagian ada yang memilih masuk MTs dan SMP swasta. ‘’Dan ternyata pilihan siswa ke sekolah itu-itu saja. Jadi, banyak yang tidak terpenuhi pagunya,’’ ungkapnya

 

Sumber :

https://telegra.ph/Pengertian-Teks-Ulasan-Contoh-Ciri-Tujuan-Struktur-07-05